Tentang kami

[et_pb_section fb_built=”1″ background_color=”#198917″ _builder_version=”3.0.106″ custom_padding=”|||”][et_pb_row _builder_version=”3.0.106″][et_pb_column type=”4_4″ _builder_version=”3.0.106″ parallax=”off” parallax_method=”on”][et_pb_text _builder_version=”3.0.106″ header_font=”||||||||” header_2_font=”|||on|||||” header_2_text_align=”center” header_2_text_color=”#f9f9f9″]

Tentang Kami

[/et_pb_text][/et_pb_column][/et_pb_row][/et_pb_section][et_pb_section fb_built=”1″ _builder_version=”3.0.47″][et_pb_row _builder_version=”3.0.106″ background_size=”initial” background_position=”top_left” background_repeat=”repeat” background_color=”#e8e8e8″][et_pb_column type=”1_4″ _builder_version=”3.0.106″ parallax=”off” parallax_method=”on”][et_pb_image src=”http://rokoksinherbal.xyz/wp-content/uploads/2018/07/FB_IMG_1530186163603-200×300.jpg” _builder_version=”3.0.106″ box_shadow_style=”preset1″ border_radii=”on|20px|20px|20px|20px” custom_padding=”|20px||20px”][/et_pb_image][/et_pb_column][et_pb_column type=”3_4″ _builder_version=”3.0.106″ parallax=”off” parallax_method=”on”][et_pb_text _builder_version=”3.0.106″ custom_padding=”50px|||” custom_margin=”||0px|”]

halloo,,,selamat datang di website saya,,

perkenalkan nama saya adalah [wahyudin]

 

saya perwakilan dari PT Tridaya Sinergi Indonesia (TSI )

yang berproduksi rokok sin herbal yang di racik oleh kh, abdul malik.

 

[/et_pb_text][/et_pb_column][/et_pb_row][et_pb_row _builder_version=”3.0.47″ background_size=”initial” background_position=”top_left” background_repeat=”repeat” custom_padding=”0|0px|27px|0px”][et_pb_column type=”4_4″ _builder_version=”3.0.106″ parallax=”off” parallax_method=”on”][et_pb_text _builder_version=”3.0.106″ border_width_all=”1px” border_color_all=”#dddddd” custom_padding=”30px|30px|30px|30px”]

Siapa KH Abdul Malik?,,,,,

KH Abdul Malik adalah Mursyid Tariqah Naqsyabandiyah Al-Husainiyah. Muridnya berjumlah sekitar 750 ribu yang tersebar di seluruh Nusantara, bahkan Negara tetangga seperti Malaysia dan Brunei. Kiai Abdul Malik melakukan pertemuan rutin bersama para jama’ahnya setiap Jumat Legi dan dua minggu setelahnya pada tiap bulan. Sejak menetap di Kalianyar, Lawang, Malang, pada tahun 1995 Kiai Abdul Malik membuka praktek pengobatan alternatif hingga sekarang.

Awalnya, rokok ini dibuat berkat ilham yang didapat oleh Kiai Abdul Malik saat melakukanShalat Istikharah. Saat itu, sekitar tahun 2000, Kiai yang juga mendapatkan ilham agar memproduksi rokok yang bisa dimanfaatkan sebagai obat. Setelah beberapa tahun berlalu, barulah Mei 2005, Kiai kelahiran Sumenep, Madura ini memulai produksi rokoknya bersama beberapa santrinya. Alhasil, rokok yang sedianya dikonsumsi terbatas para jam’ah tariqahnya, rokok ini kemudian dikembangkan secara massal dan professional setelah mendapat respon yang positif dari masyarakat akan kemujaraban khasiatnya serta ijin dari Pemerintah pada 23 Mei 2006.

Dengan kata lain, ada dua latar belakang yang menginspirasi lahir-nya rokok terapi ini.

Pertama, pengembaraan spiritual yang diyakini sebagai petunjuk Allah SWT. Sebab, sejak usia muda Kiai Abdul Malik adalah santri yang menekuni dunia spiritualitas dalam rangka pencapaian ridla ilahi. Pengembaraan spiritualnya dimulai sejak usianya masih 17 tahun. Ketika masih di Madura, Kiai yang lahir 38 tahun silam ini gemar menimba ilmu-ilmu spiritual kepada ulama-ulama besar.

Ketika hendak menempuh masa kuliahnya pun Kiai Abdul MaIik meminta kepada salah seorang gurunya, Habib Husain. Atas petunjuk sang guru, Kiai Abdul Malik meneruskan pendidikannya di jurusan teknik elektro Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang. Selain intens berguru kepada Habib Husain, dunia spiritual Kiai yang juga insinyur ini pun ditempa oleh Prof. Dr. Kadirun Yahya dari Medan.

Setelah lulus, sembari bekerja sesuai dengan diskursus ilmu yang dimilikinya, Kiai Abdul Malik juga tetap berguru kepada Habib Husain dengan istiqamah. Barulah sejak 2003, secara resmi Kiai Abdul Malik didaulat sebagai pengganti almarhum Habib Husain untuk menjadi Mursyid Tariqah Naqsyabandiyah Al-Husainiyah hingga sekarang.

Kedua, karena pengalaman medis Kiai Abdul Malik. Sejak 1996 Kiai Abdul Malik mendapat amanat dari Habib Husain untuk mengentaskan selalu membantu meringankan beban orang miskin dan anak yatim sesuai kemampuan. Karena salah satu kemampuannya adalah keahlian pengobatan alternatif, Kiai Abdul MaIik mulai membuka diri untuk senantiasa membantu pengobatan secara gratis kepada masyarakat kurang mampu dan mengasuh anak-anak yatim. Dari pengalaman inilah Kiai Abdul Malik merealisasikan ilham yang diterimanya dengan meracik ramuan tradisional dikombinasikan dengan tembakau yang kemudian berbentuk rokok terapi ini.

Demi Fakir Miskin dan Anak Yatim Kini, rokok yang diproduksi dalam sepuluh varian ini telah tersebar di hampir seluruh pelosok negeri, baik distributor internal jama’ah maupun distributor di luar jama’ah. Selain karena kemujaraban khasiatnya, ini juga disebabkan karena komitmen jama’ah tariqah Kiai Abdul Malik untuk mengem-bangkan usaha ini demi fakir miskin dan anak yatim.

Sejak awal, Kiai Abdul Malik memang berniat agar sebagian hasil penjualan rokok ini dimanfaatkan untuk kegiatan sosial. Selain dapat membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar, dalam bagian tertentu pihak pengelola perusahaan selalu mendistribusikan hasil pen-jualannya untuk membantu fakir miskin dan anak yatim secara periodik. Setiap bulan selalu ditransfer sejumlah uang ke beberapa rekening yayasan atas perintah Kiai Abdul Malik

[/et_pb_text][/et_pb_column][/et_pb_row][/et_pb_section]